Senin, 28 Januari 2013

HUNTING-SABOTASE DAN PERANG HARGA

Posted by Nupinupi at 09.44
Reactions: 
Dua minggu (lebih deh kayanya) tidak menengok blog. Ibunda kemarin sakit, kena DB, dan harus di rawat di luar kota selama satu minggu.. Jadi yaa, tidak sempat lah memikirkan postingan baru setiap senin pagi :)

Obrolan kali ini agak berat, dan mungkin sensitif untuk beberapa pihak. Tapi, "sampaikanlah kalau itu memang membawa manfaat" ^^


Menjadi pedagang itu tidak semata-mata bisa menjual, laris, dan mendapat untung. Urusan selesai. Buntutnya masih panjang. Sebab dalam Islam, berdagang adalah bagian dari muamalah, yaitu hukum Alloh SWT untuk mengatur hubungan manusia dengan manusia, kaitannya dalam urusan duniawi dan pergaulan sosial. Karena itu, banyak hal yang harus kita pelajari dan ketahui, supaya kita tahu etikanya, tahu halal-haramnya.
Sebagai umat Islam, tentu saja contoh yang saya ikuti adalah Rasulullah. Beliau sudah mulai berdagang sejak usia 12 tahun, hingga usia 40 tahun kalau tidak salah. Di usia 25 tahun, Rasulullah sudah menjadi pedagang sukses, yang terkenal di dunia internasional kala itu. Keren ya? ^^

Jual beli/perdagangan merupakan sesuatu yang diperbolehkan dalam Islam. Dalam sebuah ayat, Alloh SWT berfirman “...Alloh telah menghalalkan jual beli..” (Q.S 2 : 275). Dalam sebuah riwayat, Rasulullah pernah menyatakan bahwa 9 dari 10 pintu rejeki adalah melalui pintu dagang. Tentu teman-teman sudah sering mendengar hal ini... Ini artinya, aktifitas dagang sangat dianjurkan dalam Islam. Melalui jalan inilah, pintu-pintu rejeki akan di buka, sehingga karunia Alloh terpancar. Namun, perlu disadari, bahwa jual beli yang dihalalkan oleh Alloh adalah yang dilakukan sesuai dengan tuntunan-Nya. Meskipun, ada banyak hal yang sering dilakukan oleh orang-orang ketika berbisnis, dan hal itu dianggap sudah biasa...tapi kalau dalam tuntunan Islam hal itu tidak boleh, ya haram hukumnya.

Mari kita lihat visi Rasulullah dalam berdagang :
“Bahwa transaksi bisnis sama sekali tidak ditujukan untuk memupuk kekayaan pribadi, namun justru untuk membangun kehormatan dan kemuliaan bisnis dengan etika yang tinggi. Adapun hasil yang di dapat harus didistribusikan ke sebanyak mungkin umat”.

Lihat, dengan ETIKA YANG TINGGI. Jadi, beliau sangat menjunjung tinggi etika. Dan itu menjadi salah satu kunci kesuksesan bisnis beliau.

Sekarang kita masuk ke inti obrolan...
Beberapa fenomena, yang menurut pandangan saya itu tidak salah, tapi tidak beretika dan bisa berujung ketidakberkahan, karena banyak dapak negatifnya. Meskipun, bagi banyak orang hal itu lumrah di dunia perdagangan online. Apa sih?... Ini lhooo...
  • Menyabotase calon pembeli saingan dagang kita
  • Menurunkan/banting harga yang tidak wajar/di bawah ambang batas harga normal.
Mulai dengan poin pertama, menyabotase calon pelanggan saingan dagang.
Menyabotase calon pelanggan lapak saingan kita (Si B). Dengan cara yang halus tentunya. Sangat halus, sampai-sampai kita mengira hal seperti itu sah dan tidak masalah.

Contoh cara yang umum di pakai :
Si B, saingan kita, menjual barang yang sama dengan dagangan kita. Anggap saja barang tersebut adalah paket belajar. Kita merasa tidak senang dan terancam karena ada saingan. Khawatir kalau calon pelanggan kita membeli paket belajar si B. Lalu, kita rajin mengamati dan mengunjungi lapak si B (Ini medianya Facebook ya..). Dan ternyata, paket belajar si B banyak yang meminati. Bisa kita lihat dari komentar-komentar pengunjung yang panjangnya sampai 1 meter. Brarti, ada kemungkinan paket belajar si B laris. Sementara, paket belajar di lapak kita kurang populer. Atau, sebenarnya di lapak kita penjualan sudah bagus, tapi kita tidak senang kalau melihat orang lain, saingan kita...terutama si B (yang kita anggap rival berat) dagangannya laris.
Lalu, kita ‘ambil’ atau giring calon-calon pelanggan tersebut ke lapak kita. Caranya mudah... Lihat saja orang-orang yang komentar di bawah foto produk paket belajar, kita inbox satu persatu, kita tawari barang yang sama, tapi harganya lebih murah daripada lapak si B.
Secara teori, hal yang kita lakukan tersebut tidak salah. Kenapa? Kan belum terjadi ikatan apa-apa antara calon pelanggan dan Si B. (dengan catatan, tidak disertai aktifitas menjelek-jelekkan barang/personal Si B lho ya. Kalau sudah sampai tahap itu, ranah pidana namanya, pasal 310, pencemaran nama baik...hehehe). Baru tanya ongkir doang kok.. Jadi, secara hukum juga tidak ada sanksi. Tapi...tentu saja hal itu menjadikan orang lain tidak nyaman. Siapa yang tidak nyaman? Si B, saingan kita dan calon pembeli yang kita giring itu tadi.
Kan lewat inbox, semestinya Si B tidak tahu dong gerakan bawah tanah kita. Lagipula, masak iya...calon pelanggan malah menjadi tidak nyaman. Kan kita tawari harga lebih murah. Siapa bilang?! Sudah banyak pelajaran nyata tentang hal ini. Apapun yang kita lakukan, kalau mengarah kepada ketidakbenaran, dan kita menyangka itu tidak akan ketahuan pihak terkait, itu salah. Justru pasti terungkap. Misal, copas foto. Kalau di logika, akan susah sekali kita menemukan orang yg mengcopas foto kita. Karena ada jutaan orang, jutaan akun. Tapi, hampir selalu adaa saja teman yang melihat dan “lapor” ke kita. Itu sudah cukup menjadi bukti, alam itu selalu membuka tabir ketidakbenaran...cepat ataupun lambat ^^. Kembali ke masalah terungkapnya inbox. Banyak calon pelanggan, yang tanpa diminta, memberi informasi bahwa dia diinbox oleh seseorang dan ditawari harga yang lebih murah.. Padahal...calon pelanggan tersebut ditawari harga murah lho, bukan dikata-katai. Kok ya malah laporan kepada “korban sabotase”? Semestinya dia diam saja, dan beli di lapak yang menawarkan harga murah tersebut. Ngapain repot-repot laporan...toh, dia tidak mendapat keuntungan apa-apa (atau dapat potongan harga). Ini membuktikan (sekali lagi bukti)...bahwa tidak semua orang/calon pelanggan itu senang/tertarik dengan harga murah. Calon pelanggan lebih melihat CARA kita. Dan kalau calon pelanggan tersebut peduli dengan etika, dia malah akan menjadi tidak nyaman + tidak suka dengan cara kita. Selanjutnya, BAD POIN untuk kita.

Namun, tentu saja ada calon pelanggan yang hanya peduli dengan harga murah. Kita mudah mnggiringnya ke lapak kita. Nah, Si B, saingan kita, yang tahu kita melakukan gerakan bawah tanah, pasti merasa tidak nyaman. Merasa marah, merasa di serang, di tusuk dari belakang. Tapi bisa juga cuek-cuek saja.
Sebenarnya, untuk sampai ke tahap marah itu kita belum berhak lho, apalagi melabrak. Seperti yang saya tulis di awal tadi, secara teori itu tidak salah. Kalau kita marah-marah, bahkan melabrak...apanya yang mau disalahkan? Karena merebut calon pelanggan? Memang calon pelanggan tadi sudah membuat kesepakatan dengan kita? Sudah memasukkan orderan? Belum kan?! Dia baru tanya ongkir dan warna lain kok.. Dan, kalaupun calon pelanggan pindah ke lapak penyabot, itu juga hak calon pelanggan. Malah buang-buang energi kalau kita ngamuk-ngamuk. Memang, rasanya seperti didzolimi. Tapi sadarilah...bahwa tanpa disabotase pun, kalau calon pelanggan tahu lapak lain harganya lebih murah dan lebih bagus, dia juga tidak akan belanja di lapak kita. Tidak ada bedanya kan?! Kalau Alloh menghendaki itu bukan rejeki kita, mau disabotase/tidak...ya tidak akan belanja di lapak kita. Lalu kenapa hal itu bisa membuat kita emosi? Ya, karena caranya. Rasulullah/Islam tidak pernah memberi contoh untuk melakukan hal itu. Karena, cara seperti itu bisa membuat orang lain tidak nyaman/menganggu orang lain.

Rasulullah bisa mendapatkan pelanggan dengan cara merebut mind share, market share, dan heart share, tanpa merugikan pihak lain. Beliau melaksanakan prinsip manajemen bisnis modern, yaitu :
  • Kepuasan pelanggan
  • Pelayanan yang unggul
  • Kemampuan
  •  Efisiensi
  • Transparansi (kejujuran)
  • Persaingan sehat dan kompetitif
Ternyata, prinsip transparansi (kejujuran) beliau itu menjadi pemasaran yang efektif untuk menarik banyak pelanggan. Sehingga JUJUR menjadi brand kuat bagi Rasulullah. Tanpa perlu susah-susah cari investor atau pelanggan, apalagi pakai acara hunting dan sabot...Rasulullah selalu dicari-cari pelanggan. Enak kan kalau kita bisa seperti beliau? :)

Jadi, bagaimana sikap kita jika ada pesaing yang hunting dan menggiring calon pelanggan ke lapaknya? Kalem saja... Rejeki tidak akan tertukar. Akan buang-buang energi kalau kita marah-marah. Lha wong calon pelanggan baru melihat-lihat isi toko kita...lalu dia keluar, karena mendengar teriakan “diskon..diskoon”..dari toko depan kita. Apa ya kita akan marah-marah ke toko depan, “jangan teriak-teriak/promosi doong! Nih, pelangganku jadi kabur!” Analoginya kan seperti itu... Sudahlah... Jadikan hal ini sebagai ALASAN untuk memacu diri dan usaha kita lebih baik. Kembangkan kemampuan dan kapasitas sehebat mungkin, sehingga pelanggan sudah tidak berminat lagi pindah belanja ke lapak lain. Dan, si penginbox itu pun jauh tertinggal, karena andalannya hanya harga murah. Dia tidak mungkin bisa berinovasi lain, buktinya..dia melakukan hal yang tidak smart untuk menjaring pelanggan. Jadi jangan khawatir...orang semacam itu akan susah berkembang. Sudah dia banting harga murah, pelanggannya sedikit pula. Apa tidak mengenaskan nasibnya?

Kepada sang penginbox, cara anda secara hukum tidak salah. Tapi tidak sportif, membuat orang lain tidak nyaman, bisa menimbulkan perpecahan, dan bad poin bagi anda. Jika dampaknya sebanyak itu, berarti tidak baik pula untuk dipraktekkan. Dan, jangan di kira orang lain tidak tahu. Banyak calon pelanggan yang tanpa di minta, memberikan info mengenai aktifitas anda. Dalam perdagangan online, pelanggan biasanya lebih menilai cara anda, daripada harga anda ^^

Poin kedua, perang harga.
Nhaa...kalau ini sepertinya sensitif, dan akan membuat banyak orang jadi gimanaa gitu.
Tahu kan ya arti perang harga? Masing-masing pedagang menurunkan harga serendah-rendahnya, dengan tujuan meraih pelanggan sebanyak-banyaknya atau kalau perlu bisnis saingan kita mati. 
Perang harga berkaitan erat dengan persaingan bisnis.

Ketika kita berdagang/berbisnis, akan berhubungan dengan pihak lain, seperti rekan bisnis dan pesaing bisnis. Dalam ajaran Islam, terdapat aturan-aturan dan falsafah, bahwa kita semua adalah keluarga. Seperti sabda Rasulullah, “Jadilah kalian hamba-haba Alloh yang bersaudara”. Maka, dalam Islam, persaingan itu tidak diartikan sebagai usaha untuk mematikan pesaing lainnya. Tapi dilakukan untuk memberikan sesuatu yang terbaik  dari usaha bisnisnya.

Dua pandangan tentang pesaing bisnis kita.
Pandangan lama :
a.     Yang lain adalah musuh saya
b.     Nama permainan ini adalah kemenangan
c.      Saya lebih baik daripada mereka
d.     Saya terpisah dari yang lain

Pandangan baru :
a.     Yang lain adalah patokan saya
b.     Nama permainan ini adalah pembangunan terus menerus
c.      Saya adalah sesuatu yang penting
d.     Saya adalah bagian dari komunitas

Rasulullah memberikan contoh bagaimana bersaing yang baik ketika berdagang. Rasul tidak pernah melakukan usaha untuk menghancurkan pesaing bisnisnya. Yang dilakukan beliau adalah memberikan service sebaik-baiknya dan jujur dengan kualitas barang dagangannya.
Namun, yang terlihat saat ini di sekeliling kita berbeda dengan cara Rasulullah tersebut. Teman-teman banyak yang menggunakan strategi banting harga. Padahal itu adalah cara kuno, cara tidak cerdas, dan cara yang merugikan diri sendiri.

Motif banting harga itupun beragam :
  1. Bertujuan untuk menarik pelanggan sebanyak-banyaknya, laris dagangannya.
  2. Menaikkan popularitas/prestise saja (ada lhoo yang punya tujuan seperti ini. Karena dia sebenarnya sudah berlimpah materi, dan bisnis ini hanya untuk mengisi waktu luang dan menunjukkan eksistensi diri)
  3. Supaya pesaing kita tidak laku dagangannya (mematikan saingan)
  4. Supaya kita menjadi satu-satunya yang menguasai perdagangan tersebut
  5. Cuci gudang, karena akhir tahun atau beralih profesi
  6. Mendapat barang dari pusatnya langsung, jadi bisa mendapatkan harga kulakan yang super murah. Sehingga bisa menjual ke pasar dengan harga murah pula
  7. Punya prinsip, “ngambil untung dikit aja, yang penting laku banyak”
  8. Memang tidak tahu cara menentukan harga.
Sebentaaarrr... yang merasa melakukan poin 5-8, jangan siap-siap menghujat. Poin 5-8 itu pengecualian.

Ketika kita membanting harga, sehingga harga tersebut terlalu murah di pasaran, kita sedang melakukan apa yang di sebut merusak harga pasar.

Ada cerita di jaman Rasulullah.
Dikisahkan,ketika beliau masih di Mekah, para pedagang dari kaum Quraish ingin menjatuhkan bisnis Rasulullah dengan cara membanting harga secara tidak wajar. Dengan harapan, barang dagangan Rasulullah menjadi tidak laku, karena semua orang pasti lebih memilih membeli kepada mereka. Rasulullah tahu hukum suply and demand. Beliau sudah menyiapkan siasat dan bersabar. Akhirnya, semua dagangan kompetitor Rasulullah habis. Beliau pun menggelar dagangannya, karena percaya...di kota tersebut, jumlah permintaan (demand) jauh lebih tinggi dari jumlah penawaran (suply). Benar, nggak pake lama, warga kota menyerbu dagangan Rasulullah. Padahal beliau menjual dengan harga normal. Ketika rombongan pedagang itu pulang  ke Mekah, kegemparan terjadi. Semua pedagang rugi akibat banting harga, kecuali Rasulullah yang untung besar.

Nah..dari cerita di atas, bisa kita ambil pelajaran kan? Banting harga itu hanya akan menguntungkan kita di awal, tapi selanjutnya kita sendiri yang rugi. Kalau untuk kelas perintis seperti kita, metode banting harga demi meraih banyaknya pelanggan malah akan membuat kita makin ngos-ngosan. Kenapa? Modal kita saja masih kecil, masak mencari keuntungan juga sangat kecil. Susah berkembang. Lapak kita ramai hanya akan sebentar, selanjutnya..tanpa ada inovasi, hanya modal harga murah saja, lapak kita akan menjadi salah satu dari sekian ribu lapak STD (standar) atau biasa-biasa saja di dunia. Ini bukan berarti saya berpendapat bahwa kita harus mencari keuntungan besar dalam setiap transaksi. Bukan seperti itu... Ada batasan minimal dalam mencari keuntungan, supaya kita bisa bertahan dan berkembang. Jadi, kalau kita mengambil keuntungan jauh di bawah batas minimal tersebut, yang ada terseok-seok, atau bahkan mati suri sekalian (hidup segan, mati tak hendak). Maka, harga super murah bukan satu-satunya cara untuk menonjolkan bisnis kita. Ada cara lain yang lebih sehat dan langgeng. Yaitu seperti cara-cara Rasulullah yang saya sebutkan di atas.

Untuk beberapa barang, saya bisa mendapatkan harga sangat murah. Dan ketika saya hitung-hitung, harga jual ecernya masih jauh lebih murah daripada harga kompetitor. Yang saya lakukan adalah menyesuaikan, paling memberi selisih harga yang masih wajar, atau potongan khusus jika pelanggan membeli dalam jumlah banyak. Ada banyak keuntungan immateriil yang saya dapatkan dengan melakukan hal itu.
  • Kita bisa memberikan harga lebih murah kepada pelanggan
  • Saya tidak merusak harga pasaran
  • Hubungan dengan kompetitor terjaga baik
  • Bentuk kepedulian kita terhadap kompetitor kita.
Kompetitor kok dipedulikan sih? Lain waktu saya akan ngobrol masalah kompetitor.
Ini dahi saya sudah panas, karena diajak berpikir keras.... hehehehehe.

Salam



Sumber :
Rosulullah Business School
Rahmanfikri.blogspot.com
Kanganwar.blogspot.com



28 komentar:

  1. Saya pernah membaca artikel di komunitas craft yang mengatakan kalau memasang harga terlalu murah itu bisa membuat kompetitor kita sengsara. Bukan masalah mereka jadi kurang laku atau gimana, tapi juga karena menetapkan harga murah (yang gak wajar) itu juga bisa ngebikin standar harga di pasaran craft jadi terganggu. Imbasnya ya ... crafter lain yang sebenarnya mengambil untung secara wajar jadi terlihat mahal. Harga yang terlalu murah juga ngebikin kualitas produk kita dipertanyakan. Karena dia handmade, sudah sepantasnya dia lebih mahal dibandingkan produk pabrikan. ^^

    Kalo saya jadi pembeli, saya juga agak kuatir beli dengan harga di bawah harga pasaran kecuali kalo lagi sale. Soalnya pasti yang pertama kali dipertanyakan itu kualitasnya.

    Salam kenal Mbak Prapti. ^^

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  3. bagus sekali postingannya Mba Prapti.. Insya Allah bermanfaat..:)

    BalasHapus
  4. Ratih & Rizqaha : alhamdulillah..terimakasih :) aamiin

    OctaNh : yup benar mb octa, khusus kasus handmade, harga murah lama2 akan berimbas ke kualitas... wlpn tadinya niatnya murah tapi berkualitas..tetep aja, tau2 menurun tanpa disadari/dengan sadar... krn merasa tdk sebanding ^^

    BalasHapus
  5. Siip....Inspiring banget mbak....apalagi untuk perintis seperti saya. Tengkyu ya mbak....

    BalasHapus
  6. Memang bagaimana cara menentukan harga untuk produk craft ?

    BalasHapus
  7. di blog ini ada kok mb, ubek aja :) cara menentukan harga.

    BalasHapus
  8. masyaallah ,,,,tulisan yang bagus,ga perlu bingung hunting pelanggan tapi pake cara yang kurang beretika ,,, (yang kaya gini biasanya kurang yakin kalo rejeki kita ga akan tertukar atau terlewat)
    tetap berikhtiar, tingkatkan kualitas , berinovasi, tingkatkan service ,, insyaallah pelanggan ga akan lari , tete nempeeeel heheheh

    BalasHapus
  9. Motif banting harga itupun beragam :
    khususnya yg No.6, ada satu reason (principal juga sih),banting harga hanya karena saya ingin berbagi dengan rekan-rekan yg lain.

    overall it's a good article, keep posting yah (y)

    BalasHapus
  10. makasih ilmunya mba...^^membantu saya biar dagangnya tetep dan makin haru `lurus` ^^

    BalasHapus
  11. Mbak. Kemaren saya ada whatsap. Tapi ga dibalas :( ga nyampe kah!

    BalasHapus
  12. cholida : alhamdulillah...;)
    KamehaShop : terimakasih :)
    Ichi : arigatou Ichi ^^
    Rika : WA sy mmg sdh expired mb...dan mau diinstall ulang,gak bisa :)

    BalasHapus
  13. Mbak ijin copy paste, boleh ya ? (saya sertakan juga sumbernya)

    BalasHapus
  14. makjleb pas bacanya. Aku pernah juga melakukan gerilya pembeli. aku jualan buku craft. persis seperti yang mba prapti bilang, bedanya, aku kirimi surat ke konsumen yang hendak membeli buku tapi stoknya kosong di olshop yang dia tuju sebelumnya.
    Aku kirimi surat baik-baik, sekiranya masih mencari buku tersebut dan belum dapat, saya ada stoknya, sila mampir ke album lapak saya.
    Sudah begitu saja. Saya tidak mengiming-imingi harga yang lebih murah. Niat saya waktu itu membantu konsumen mencari buku yang mereka cari tapi belum dapat.
    Entah apa juga siy yang ada di pikiran pembeli ketika menerima surat saya. Bisa jadi saya dianggap engga punya etika. saya tidak tahu.
    Ada yang merespons dan ada yang tidak.
    eniwey, sudah sadar sekarang. dan tidak akan melakukannya lagi.
    Makasih mba Prapti, catatannya selalu mencerahkan. :)

    BalasHapus
  15. Salam kenal mb Prapti. postingan yg bagus bgt, soal etika berdagang online. sy jg pernah ngrasain disabotase kayak gn. herannya yg tukang sabot tu produsen sy, sy sbg agen. waktu it sy jualan tas anak islam, br upload foto dah banyak yg tanya n pada brminat jd reseller. tp ktika sy tanggapi kok beberapa org pembeli n reseller potensial pada ga respon. sy sempat curiga, trus sy coba2 inveigasi k lapaknya produsennya, kok pada lari ke situ...jangan-jangan...tp sy simpan kecurigaan it soalnya emang gada bukti...sampai kemudian tabir it terbuka sndiri....
    Ad seorang pelanggan dr Pekanbaru yg meski kt komunikasi by phone kami sudah merasa dekat. dia dah order 9tas unt contoh. kemudian mau order banyak unt pesanan tas sekolah. kami dah deal harga, dah mo transfer, tinggal sy nunggu email desain aj pagi itu. taunya hr it jg sy diinbox mbak pelanggan sy it kalo dia "dah tau" pusat/produsen tas anak islam it, karena bapakny sndiri inboxin dia, memberikan penawaran unt jd agen baru.dan dia meminta maaf kpd sy karena lebih tertarik dg penawaran langsung dr produsen it yg tntu saja lbh murah dan bs langsung. sy sempat shock, tp cm bs menelan ludah, sangat2 kecewa, spt susah-susah tarik ulur benang layang2 kemudian lepas dbawa topan. yg sy syukuri mbak pelanggan sy itu fair, mau cerita, dan mengakhiri transaksi scr baik2, jd km tetap berhub dg baik.
    Sy curhat masalah sy k distributor sy (produsen-distributor-agen). wah bukannya malah bikin tenang, malah distributor sy jg mengungkapkan kekecewaannya pd produsen. soal produk yg ternyata gampang rusak resletingny, soal pesanan yg dipesan model A yg dikirim model D, E yg susah laku, lama pengiriman yg diluar waktu. Deuh, ternyata marah bukan cm meletup di dadaku saja. dan distributor sy tsb menyatakan mengundurkan diri, akhirnya sy jg, tp bisnis tas ini bener2 berakhir tragis. sy sudah terima order berlusin2 tas model tertentu, yg datang model terbaru yg harganya beda lbh mahal. jd cos kesepakatan dg konsumen harga lama ya akhirnya sy kasih hrga lama. buntung tentunya, tp seneng cos akhirnya ga nyimpen lg tas2 yg bikin sebel ngliatnya tu. tasny sih lumayan desainy tp jd inget yg punya bikin marah.
    bbrp wktu kmudian, reseller pekanbaru yg "dibawa topan" sms cerita kalo dia jg dibikin kecewa, cos pesanan tas sekolah molor lebih dr sebulan dr yg dijanjikan. bs dibayangkn gmn maluny dia k pihak sekolah. dobel syukur deh sy, ad hikmahnya sy ga handle orderan it, bs tmbah ruwet urusannya. dia jg cerita d FB sang produsen banyak reseller yg marah2, entah soal apa tp yg jelas berhub dg etika n kekurang amanahan dia dlm berbisnis.

    oya mb Prapti sy mo nanya. setelah sy berhenti jd agen, msh banyak yg nanya mo jd reseller. karena sy msh kbawa emosi, sy bilang kalo sy n distributor sy berhenti cos produsennya ga amanah n bikin rugi. maksud sy kasih warning aj. kasihan kalo mereka kayak kami dl, yg awalnya semangat membangun bisnis bernuansa dakwah tp kemudian dibikin rugi n kocar-kacir gn. yg paling berat dr it smua adlh saat brhadapan dg konsumen. rugi dah pasti kt tanggung tp mengecewakan konsumen tu dah berat nanggungnya. apakah sy trmasuk tdk beretika jk mengatakan yg sebenarnya....terima kasih dah menampung curhat sy, maaf bgt panjanaaang...

    BalasHapus
  16. Nungcha : saya rasa, kalau cara yg mba terapkan itu tdk masalah...it's fair :) krn kan yg mb tawari posisinya mmg sdng butuh, dan di os yg dia tuju sdng kosong stok. kecuali kalo di os yg dia tuju stoknya msh banyak...lalu mb narik tuh calon pelanggan, nah..itu yg sy maksud di artikel tsb :)sebenernya tdk masalah dg cara memberi iming2 harga lebih murah...yaah...cukup dirasa sendiri saja, membuat orang lain merasa terganggu atau tidak :)

    BalasHapus
  17. Liha ahliana : waaah... cerita yg panjaang. terimakasih mb mau curhat ^^ saya paham mb, krn sy juga pernah mengalami hal itu. tp yg membedakan, orang itu berani neko-neko thd pelanggan2/reseller lain. kalo ke sy, baik2 saja.. sy pikir,itu krn dia agak sungkan thd sy yg menurut dia 'galak'.. sbenernya bukan galak sih, hanya tegas dan pasti. jd, ketika sy berbisnis dg orang yg tnyta suka wanprestasi..sy ambil tindakan langsung. kalo mmg sdh lewat batas toleransi, sy tdk segan2 untuk memutuskan hubungan bisnis, meskipun menurut sy, barang dia yg terbaik. kalo kasus mb Liha, yaaa...mmg disisi lain..spt ada rasa tdk rela kalau orang lain smp harus merasakan kerugian spt yg kita alami. tp di sisi lain, kita spt mencemarkan nama baik orang lain. Kalau menurut sy, mb bisa mengatakan alasan knpa berhenti, tp cukup singkat,padat tapi jelas. jgn smp berkepanjangan menjadi ghibah/membicarakan keburukan orang lain (hati-hati, bisa nempel ke kita tanpa kita sadari). cukup katakan, produsennya tdk amanah dan molor. itu saja. misal temen mb nekat,pengen jd reseller..ya itu tentu sdh menjadi risiko dia, dan kalau dia ternyata mengalami hal yg sama dg mb, tdk perlu merasa bersalah..,krn mb sdh memberitahu dg jelas sbelumnya :)

    BalasHapus
  18. Baru baca postingan ini karna ada yg share di group. Bagus sekali. Izin share jg ya.. :)

    BalasHapus
  19. wiih gud job. artikelnya menarik dan yg komen juga bagus kisahnya. jadi namnambah pengalaman. saya lagi cari tips jualan dgn harga normal eh ketemu artikel ini hehe. soalnya saya impor barang tapi trnyata ada yg sudah jual barang ini dgn hrga mustahil mnurut perhitungan biaya cost. klo saya jual murah segitu yg ada rugi ga balik modal. lrn biaya impor mahal. tapi dia bsa sangat murah. pusing saya klo jual barang yg ini.

    gmn ya cara jual barang dgn hrga normal tapi laku meskipun penjual lain jual murah bahkan dibawah hrga pasaran. saya tampung sarannya nanti.
    yg terbaik dapet hadiah

    BalasHapus
  20. artikelnya menarik ijin share ya mb...

    BalasHapus
    Balasan
    1. izon copas cara berdagang menurut Rasul maksdnya hehe

      Hapus
  21. bagaimana jika, saya memulai bisnis jasa pembayaran, lalu saya mengajak atau menawarkan keluarga dan teman" dekat saya bayarnya jadi kesaya, padahal mereka sebelumnya bayar ke orang atau via/cara tertentu, bagaimana menurut anda hukum nya ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya sah-sah saja... anda berarti menjadi pesaing baru orang tersebut. Selama anda melakukan trik pemasaran yang fair dan teman-teman/keluarga lebih senang berbisnis dg anda..tak ada yang salah :)

      Hapus
  22. Makasih artikelnya bisa jadi mood booster banget. Saya lagi menentukan harga pasar, tapi competitor kasih harga rendah banget hikss, tapi ya namanya rejeki gA kemana, smoga ini rejeki saya dngan kasih harga yg normal

    BalasHapus
  23. Mbak, tolong dibalas pertanyaan saya yah.. soalnya saya lagi galau ttg persaingan harga.

    Beberapa bulan yg lalu saya mulai menjual dagangan saya via online,saya membelinya dr suplier langsung sehingga dapat harga super murah. Saya jual dg ambil keuntungan 2xlipat sampai 5xlipat harga beli dan sudah saya sesuaikan dg kualitas barang saya. Jika kualitasnya dibawah standard saya ambil untung dibawah 2xlipat. Jika kualitasnya standard saya ambil untung 2xlipat, jika kualitasnya bagus sekali saya ambil untung bs sampai 5xlipat. dan saya kira itu sudah banyak sekali untungnya.
    Kemudian saya liat di toko online tsb ada jg yg jual barang sama seperti saya, tapi harga jualnya 5x lipat sampai 10x lipat harga jual saya. Awalnya saya kira mungkin kualitasnya berbeda, toko tsb menjual barang sejenis dagangan saya tp kualitasnya jauh lebih bagus makanya dia jualnya mahal.
    Berikut contoh real harganya:
    -harga beli = 20rb-35rb
    -saya jual = 50rb-60an untuk kualitas dibawah standar, 70rb-90an untuk kualitas standar, 100-200 untuk kualitas sangat bagus.

    Sedangkan toko lain itu menjual barangnya dengan kisaran harga 285rb-500rb.

    Namun baru2 ini saya mengetahui dari supplier saya bahwa toko yg td ternyata ngambil barang ke supplier yang sama. Nah dia mmungkin marah karena katanya saya sudah merusak pasar dia.

    Yang mau saya tanyakan,
    1. apakah saya salah jika memberikan harga sprti itu?
    2. Saya menjualnya sesuai kualitas barang saya. Sehingga saya jelaskan ciri2, kondisi, kualitas tiap barang sedetail2. Dan itupun kadang pembeli masih ada yg protes ttg kualitas barang saya padahal sudah jauh lebih murah.

    Tolong dijawab segera ya mbak, biar tidak galau terus2an.
    Terimakasih

    BalasHapus
  24. FBS – Dapatkan Bonus Deposit Sekarang Juga, bergabung sekarang juga dengan kami
    trading forex http://fbsindonesia.co.id
    -----------------
    Kelebihan Broker Forex FBS
    1. FBS MEMBERIKAN BONUS DEPOSIT HINGGA 100% SETIAP DEPOSIT ANDA
    2. SPREAD DIMULAI DARI 0 Dan
    3. DEPOSIT DAN PENARIKAN DANA MELALUI BANK LOKAL Indonesia dan banyak lagi yang lainya

    Buka akun anda di http://fbsindonesia.co.id
    -----------------
    Jika membutuhkan bantuan hubungi kami melalui

    Tlp : 085364558922
    BBM : FBSID007

    BalasHapus

 

nupi-nupi Copyright © 2012 Design by cutelittleowl.com